Cerita Ibu

The Labor Day


Assalamu’alaikum Teman! Wuah.. terakhir nulis dan cerita, saat sedang dag dig dug menunggu kontraksi ya. Hihi, sekarang baby nya udah bisa ngemut-ngemut kedua tangannya di mulut xD banyak cerita terlewatkan untuk direkam sebagai tulisan! Ok, ok, satu-satu ya🙂
image

Selasa, 23 Juni 2015
Kontrol ke dokter Kartika, perut terkadang mengencang ke satu sisi, sakit, apakah itu kontraksi? Kayaknya bukan ya. Yang jelas nggak enak banget sih, perut berat banget, udah capek dan nggak sabar. Apalagi teman-teman seperjuangan hamil udah pada lahiran. Campur aduk rasanya. Dokter bilang keadaan kakak bayi saat itu sehat-sehat aja, direkam jantungnya juga alhamdulillah normal, kakak masih sehat dan kuat. Tapi dokter menargetkan tanggal 30 Juni kalau belum ada tanda-tanda kontraksi juga, segera diinduksi. She said that induksi nggak sakit. “Nggapapa bu, jangan takut, pingin lahiran normal kan”. I clearly remember what did she say.

Kamis, 25 Juni 2015
Ada pengajian di malam Jum’at yang hampir aja nggak mau kudatengi. Satu, karena berat banget ya ini perut. Kayaknya kalau duduk 1,5 jam sampe 2 jam tuh udah ngga kuat. Mana perut lagi sering mengencang gitu kan. Dua, mesjid akan ruame banget. Ketakutan nggak dapet senderan pas duduk nanti, berasa udah lemes banget lah. Tapi alhamdulillah Alloh kasih kekuatan untuk tetep bisa dateng ngaji, dapet duduk pualing belakang, senderan, bawa bantal, huft bismillah. Everybody asked, kapan lahirannya miiit. Dan kujawab HPL-nya hari ini niih, ya minggu-minggu ini lah. Cuma bisa minta doa sana sini. Bulan Romadhon kan, semoga Alloh paring doa-doa baik orang semesjid dikabulkan :”D

Jum’at, 26 Juni 2015
Alhamdulillah masih bisa ngaji malem juga. Kontraksi yang kayak sakit dapet udah mulai kurasain. Makanya aku melipir terkadang ke luar mesjid untuk inhale – exhale, nenangin perut yang mengencang. Agak ngeri lahiran di mesjid, tapi ternyata aman tuh muehehe. Pulang dari ngaji malem, aku minta ngedate sama suami. Jadilah kita mampir ke Roti Bakar Eddy sektor 9 Bintaro. Makan roti kornet keju dan es jeruk, suami ngupi. Hihi. Ngobrolin kapan ya lahirnya si kakak, galau, tapi suami nenangin aku. “Udah nggapapa, dibawa santai aja”. Then we talked about whether my husband take the bachelor degree or not. Ya tentang masa depan kita selanjutnya lah, hehe. Semacam kapan ya kita bisa liburan mantai atau nggunung lagi… alhamdulillah hati jadi enjoy dan pasrah aja nunggu kakak kapan lahirnya.

Sabtu, 27 Juni 2015
Kebangun jam 3 – 4 pagi untuk siap – siap sahur, went to the bathroom, and saw a little blood on my underwear. Whoa. Kaget! Ngeri udah mau lahiran. Kubangunin mas, kutelpon ibu. Disuruh ke dokter untuk cek udah mau deket lahiran atau belum. Nggak puasa akhirnya hari itu, malemnya baru bisa ketemu dokter. Bukan dokter Kartika, bu dokter lain, dicek dalam (tangan dokter dimasukkan ke dalam rahim) which is sakit yaaa.. haha, ngga enak deh. Eh dokter bilang, “oh belum pembukaan ini bu. Nih jalan lahirnya belum kebuka”. Wets. Jadi sakit dan perut mengencang beberapa hari ini bukan tanda lahir ya, wkwk. Lesu, ya tapi mau gimana lagi kan.

Minggu, 28 Juni 2015
Sampailah di hari minggu pagi. Nggak ada darah lagi, akhirnya aku puasa lagi hari ini. Nah di hari ini agaknya aku mulai ngerasain sakit seperti saat haid. Tapi sekali lagi, sakitnya nggak lebay, merasa mampu untuk mengatasi sakitnya. Kayak mikir, ‘sakitnya begini aja nih? Kok orang-orang bilang sakit banget sih’. Haha kayak ngeremehin ya, tapi sekaligus bingung. Tadinya masih mau ikut buka bersama di mesjid, eh tapi karena sakit-sakit gitu, ibu nyaranin ga usah dateng gapapa. Dan ternyata, ibu minta doa lagi sama orang semesjid supaya anaknya ini dikasih kelancaran dalam persalinannya huhu, terharu.

Senin, 29 Juni 2015
03.30
Saat mau sahur, kembali aku temukan flek darah merah. Agak males di php-in sama kakak bayi kayak flek pertama, jadi aku males banget rasanya ke dokter lagi. Walaupun sakit kontraksi (yang ternyata palsu) itu mulai teratur jaraknya, 10 menit sekali. Udah nolak banget ke dokter deh, tapi ibu dan suami maksa. Gapapa udah cek aja.
06.00
Jam 6 kita ke BWCC di sektor 9, aku telpon kata bidannya aku disuruh nunggu di rumah aja sebenernya, nggak perlu kesitu dulu. Tapi ibu tuh bingung, dulu ibu flek aja udah boleh masuk ke RS, istilahnya nunggu sampe kontraksi aslinya di RS ya gapapa. Kok aku ini malah disuruh nunggu di rumah sama bidannya, harus kayak udah mau lahir beneran baru boleh kesitu lagi.
Akhir kata, sampai di BWCC mereka masih tutup, masih gelap gitu, males banget harus gedor2, err, beneran nggak mau di php in lagi deh aku. Kesel dipaksa ngecek, karena takut belum pembukaan juga si kakak.
Dan bener aja kan, nggak lama kemudian salah satu bidan dateng, diceklah aku, cek dalem lagi. Jeng jeng, “oh ini belum pembukaan ibu. Ditunggu lagi aja ya.” Bzzzz. Males kan.
Kemudian suami dan ibu bilang ke bidannya, “mbak ini besok jadwalnya induksi, bisa dimajuin aja nggak… kasian ini udah sakit-sakit gini.” Kukira nggak bisa kan dimajuin gitu, “yaudahlah tungguin sampe besok aja ketemu dokter kartikanya lagi” kataku. Mbak bidan telepon si dokter, kakak bayi dalem perut diperiksa lagi jantungnya pake rekam CTG. “Boleh bu kata dokter, ini saya kasih obat ya.” Dikasih obatnya aku kira diminum kan, atau diinfus gitu, eh ternyata dimasukkan ke rahim langsung. Nyutt sakit :”
07.00
Balik lagi ke rumah pake motor, ibu pun balik ke rumah dianterin mas akib. Jadi tadi bidan bilang, “pulang aja dulu bu ke rumah, rumahnya deket kan? Nanti kalau belum ada reaksi, jam 1 siang kembali lagi kesini ya bu, saya kasih obatnya lagi.” Kukira lama reaksinya, entah reaksi apa maksud si bidan. Eh sampe rumah. Baru aja duduk di sofa, masya Alloh! Mules banget! Dan ini mulesnya beda sama mules yang kemarin aku rasain. Mules yang kemaren aku remehin, beda jauh banget! Sejam mules mules terus, sambil kuhitung pakai aplikasi kontraksi di android, awalnya agak jarang, lama-lama makin cepet, makin mules, kubawa jalan, mules nggak ilang. Suami udah nyuruh aku balik ke klinik,
Tapi aku bertahan, nggak mau! Tunggu dulu. Tunggu dulu. Serumah udah kuputerin, yang awalnya aku masih kuat berdiri, sampe ngga kuat dan jadilah menggeliat di tembok dan lantai rumah. Teriak-teriak, sakit banget -,- Suami bersikeras untuk nyuruh aku ke klinik, tapi dalam pikiranku, males disuruh pulang lagi. Alasan yang kedua, ini gimanaaaa ke kliniknya kalo mules kebangetan beginiiiiii. Berdiri aja ngga bisaaaa, terus naik motor ke klinik kayak gini. Owemjii, no wayyy.
Mas masih ngerayu2 aku, aku panggilin taksi ya, pokoknya ke klinik ya. Hikss. Seems impossible to me that time. Rasanya pingin lahiran disitu aja (di kamarku) wkwkwk. Ok jam 9 mas keluar cari taksi, aku siap-siap pakai kerudung, sambil berdoa semoga kuat nahan mules di taksi. Piye coba kalo aku teriak-teriak di taksi kan? :'((
Taksi datang, alhamdulillah selama di taksi bisa tahan mulesnya, sampai di klinik pun mencoba untuk tenang. Walaupun saat itu sendirian, karena mas akib jemput ibu lagi naik motor. Masih nggak kepikiran untuk lahiran hari itu.
09.30
“Bu, ini udah pembukaan 3. Ditunggu ya.” Don’t know what exactly was going to happen anyway. Nggak bisa mikir lagi. Cuma mau nahan mulesnya aja yang semakin nggak karuan. Kalau diinget2 sekarang sih malu2in banget ya teriak2 di klinik hihi. Dari yang nahan mulesnya tiduran, sama ibu disuruh dipake jalan, atau duduk lompat2 di bola. Diajarin juga sama mbak bidan untuk kontrol pernapasannya. Dan, oooh, gunanya untuk ini.
Iya, karena setelah atur napas, jadi saat sakit kontraksi mulai datang, tarik napas dalem2, buang, tarik napas dalem lagi, buang, ituu bikin badan tenang. Sakitnya jadi yaa sedikit berkurang. Mungkin karena paniknya juga jadi makin sakit rasanya. Dan yang kuinget tarik napasnya itu juga berat buangett. Jantung kayak mau pecah. Jadi keinget lari 17 km saat SMA, saat capek2nya tapi masih harus tetep lari, ya itu kayak gitu deh.
Aku coba akhirnya untuk berdiri dari tempat tidur, masya Alloh… nggak kuaat. Duh aku udah kayak cicak nggak mau lepas dari ranjang ruang bersalin, tapi ibu kekeuh bisa mit bisa. Oh ya, mas akib disuruh ambil tas bayi sama mbak bidan, jadi aku berduaan sama ibu. Aku masih nggak bisa mikir, mikirnya gimana ini biar ilang sakitnya, coba duduk di bola, lompat-lompat, tarik napas lagi, lompat-lompat, tarik napas lagi. Sampaaaiii…. akhirnya aku merasa ingin ngeden. Aku bilang ibu, “bu pingin ngedeen.” Ibu panggil bidannya, aku disuruh untuk tidur di ranjang lagi. Disuruh tarik napas lagi, pingin ngeden disuruh tahan lagi sama bidannya. Mbaknya bilang, “ibu, Tunggu ya bu, jalan lahirnya belum kebuka ini. Kasian dedeknya kalau ibu udah ngeden sekarang. Nanti kegencet (or something, nggak inget).”
Dengan polosnya aku tanya ke ibu di samping aku, “gimana caranyaaa (nahan ngedennya).” Hiks! Tau nggak itu rasanya gimana!? Kayak mau BAB nih yaa, udah mau keluarrr, tapi kemudian nggak boleh keluar, disuruh nahan coba. Super nggak enak!!!
Tiap mau ngeden disuruh tahan melulu. Ada sekitar 10 menitan, aku tahan ngedennya itu walaupun nggak mungkin bangettt. Kemudian dokter Riyana masuk ruangan, “ya bu, nggakpapa, sekarang ngeden aja…” hwaa… alhamdulillah!!!
Ngeden lah aku dengan sekuat tenaga, teteep sih, sakit banget. Udah ngeden, masih ujung kepalanya aja yang keliatan. Agak nggak inget aku apa yang terjadi detilnya, seingetku dokter nyemangatin aku yang udah kayak nggak kuat ngeluarin bayinya. Tiap sakit berasa, langsung ngeden, oh iya! Air ketubannya dipecahin, dan pecah kayak balon, pyarr gitu. Weks.
12.35
“Ayo ibu sedikit lagi, inii… udah keliatan nih rambutnya…” ngeden lagi, daan, “oeeeekkkk..” I saw the doctor pulled the baby out and put the baby on my chest. Kaget. Syok.
Bayinya berlendir, berdarah, berambut hitam. “Selamat ya ibu…” dokternya lanjut menjahit bagian yang harus dijahit. Ibu ambil hp, ngelus-ngelus kepala aku, “hebat kamu mit.. hebat….”
Mas akib ngazanin kakak bayi di sebelah kiri aku. Aku nangis nggak? Nggak! Hahaha, karena sakitku belom habis gegara masih dijahit. Dan belom berasa jadi ibu sama sekali. Berasanya ya abis ngeden aja. Hihihi.

Baru berasa amazingnya jam 3 pagi keesokan harinya. Seeing the baby, “ini yang 9 bulan dalem perut ya…” :’)

Alhamdulillah bisa lahir ditemenin ibu sama mas akib, yang udah jadi tempat cengkeraman aku. Yang udah pekak telinganya karena teriakanku, “ibuu… sakit buu…” dan mas akib yang udah cool banget menghadapi paniknya aku. Yang bolak-balik mondar-mandir cari ina-itu yang kurang serta perlengkapan menginap dan sahur selama nginep di klinik. Alhamdulillaah Mbah Putri, Mbah kakung, Tante Uci dan Om Ketut yang langsung bisa ke klinik 30 menit setelah bayinya lahir. Seru banget di kamar inapnya waktu itu. Ketawa-ketawa, bikin happy suasana. Alhamdulillah ibu-ibu mesjid yang bisa dateng sore itu juga jenguk bayi dan aku yang masih kesakitan hihi. Dapet banyak nasehat dan doa-doa baik pastinya. Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah. Alhamdulillah kakak bayi dilahirkan di bulan Romadhon, yang jadinya lancar dan cepeeet banget… kalau dihitung dari pembukaan 3, jam setengah 10 pagi sampai lahirnya jam 12.35, cuma tiga jam aja prosesnya. Alhamdulillah. Bukan, bukan aku yang hebat. Itu semua karena kuasa Alloh, dan doa-doa semua orang yang mendoakan kelancaran persalinannya.

Alhamdulillah, alhamdulillahi jazaakumullohu khoiroo.

4 thoughts on “The Labor Day

  1. Waww… serasa berada di dalam suasananya mita… Bagiku juga, pengalaman paling indah ya saat melahirkan itulah, saat berjuang, lalu berhasil melaluinya dengan selamat. Terimakasih mit, udah berbagi cerita. Rasanya tak sabar menunggu cerita selanjutnya tentang perkembangan Sheva. Salam sayang.

    1. Hehehe ajkkh mbak Ukiik… sebenernya waktu awal belum merasa indah sih mbak kenangan melahirkan itu, traumatis banget. Rasanya nggak mau lagi kayak gitu, tapi setelah dua bulan kemudian… ternyata jadi lucu kalau diinget2 lagi :’D

  2. hai salam kenal mbak mita. aku lagi hamil kedua. dan baru nyoba di bwcc juga. pertama cekup sm dr kartika. tapi galau, pengen sama dr kartika atau dr riyana. pelayanan disana gimana mbak? bidannya? Kalo boleh aku minta nomernya mbak, mau tanya2? thx mbak

  3. Halo Mbak Mita, salam kenal. Saya DIta, lagi hamil anak pertama. Mau review tentang melahirkan di BWCC dong.. Selama ini aku check up di Depok dengan dr. Mira Myrnawati, yang ternyata praktik di BWCC juga. Jadi kepikiran untuk melahirkan di BWCC juga.. Mohon reviewnya ya Mbak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s