Cerita Ibu

Happy Thoughts at 16 weeks Pregnancy!


Haaaai… Ibu baaaack!🙂
Kondisiku di awal minggu ini, ALHAMDULILLAH. Udah super duper lebih baik dari minggu lalu. Mungkin tubuhku ini mulai terbiasa kembali ya dengan jam bekerja. Hehehe. Ya! Senin lalu, tepatnya 5 Januari 2014, adalah hari pertama bekerja setelah liburan selama hampir 9 hari! Luar biasa ngga tuh. Sembilan hari bisa leyeh-leyeh di kasur. Bangun pagi cuma buat sholat aja, setelah itu bisa santaaai, tiduran lagi, bikin nasi goreng, hirup udara segar di halaman depan rumah, nonton FOX Movies/HBO… surga banget :’D

PlEgx5PSoiiJOmnE2izQ_NYC skyline empire-1
Credit picture: Unsplash.com

Ngga dikejar-kejar saat seperti masuk kantor. Jam 5 teng bangun, sholat, mandi, siapin baju/sarapan buat suami. Jam 5.30 berangkat ke rumah Ibu untuk berangkat bareng bapak naik mobil. Jam 7 sampai Trakindo, naik bis P20 yang harus ditunggu dulu dengan super sabar karena panas terik dan berdiri saat menunggunya. Belum lagi, dalam P20 sesak, bau asap rokok, dan asap knalpot yang hitam pekat. Sampai kantor jam 8, ngos-ngosan masih dengan bau asap knalpot, dan kemudian tepar sampai kantor.

Nggak bisa sarapan/sarapannya dikit banget karena mual. Ngga bisa minum air putih juga kan, karena rasanya yang aneh (menurutku aja saat itu). Alhasil badan lemes, perut mual, kerja dengan keadaan seperti itu. Ngantuk pula di siang hari.

Pulangnya, lagi, kejar-kejaran untuk dapet tempat di P20, yang di dalamnya uuh, istilahnya ya, hoki banget deh kalau pas lagi kosong. Karena mostly, pasti penuh, walaupun aku keluar kantornya juga udah termasuk cepet. Jam 4.30 sore. Harusnya kan jam 5, cuma alhamdulillah aku diizinin untuk pulang lebih cepet karena datengnya udah super pagi (dimana yang lainnya itu dateng jam 10-an dong) -_-

Every daaay kayak gitu. Hiks! Makanya beneran surga banget bisa liburan 9 hari. Sembilan hari full of love with Mas Akib di rumah. Mas Akib bener-bener bikin aku happy di rumah. Dan memang baru kusadari setelah masuk kantor itu, saat liburan mual dan muntahku jaranggggggg banget dan nyaris 1-2x aja per dua hari!

Amazing banget!

Eeeeh.. begitu minggu malemnya (4 Jan) i feel a little sick again. Mas bilang, “udah santai aja. Dibawa santai aja ngantornya.”

Aku iya-iyain aja. Makanya hari senin paginya kembali I was vomit again (huft). Udah nggak mau masuk, tapi maksain harus tetep masuk. Santai mit, santai. Then again, sampai kantor, aku bikin tubuhku santai dengan sarapan lontong sayur yang looks yummy banget. I ate that lontong sayur, kuhabisin semuanya yang sebenernya jadi kuenyaaaaaaanggg banget.

Eh, jam 10-an gitu kok lemes ya, mau minum juga nggak mau. Tubuhku seperti menolak air putih, bayanginnya jijik. Waktunya sholat, aku ambil wudhu ke kamar mandi, eh eh eh, semua yang udah kumakan dari pagi, bahkan puding yang kubeli untuk menyegarkan rasa mualku ini keluar aja loh.

Ngga enak banget. Setelah puas kukosongin perutku itu, aku coba bertahan di depan komputerku. Sampai saatnya pulang naik P20 lagi, tapi rutenya ikut rute Mas Akib ke Pondok Indah, which is lebih lama dibandingkan rute kalau ikut bapak. Dan di P20 pun aku harus menahan untuk tidak mengeluarkan isi perutku.

Pernah kejadian seperti itu, tapi waktu itu kualami saat berangkat pagi dan mual karena merasa terlalu sesak di bis. Sedangkan sore itu, sebenernya agak lebih longgar. Tapi rasa ingin mengeluarkan sesuatu dari mulut itu benar-benar tak tertahankan😥

Sampai malam aku masih tetap nggak bisa masukin makan dan minum. Besoknya aku ngga bisa ngantor, badan lemes, demam, separuh badanku nyeri-nyeri.

Pikiranku udah kemana-mana aja kan. Negatif thinking agaain. Eh pas dibawa ke dokter umum malemnya, cuma gara-gara si dokter ketawa-ketawa dengerin curhatanku dan ngasih sarannya, dibawa positif aja bu. Nyeri-nyerinya ilang dong.

Udah bisa makan soto lamongan pula sama Mas Akib. Besoknya dan sampai hari ini bisa kerja lagi seperti biasa. Alhamdulillah mual-mual seperti saat liburan. Jadi jarang banget. Udah bisa makan banyak. Bisa makan apa aja. Minum air putih juga bisa. Ngga jijik lagi. Hehehe.

Jadi sebenernya trimester dua kehamilan ini aku udah enakan banget. Seperti artikel-artikel kehamilan yang populer yang mengatakan tubuh mulai berasa lebih ringan saat menginjak kehamilan trimester dua, 15 – 16 minggu.

Artikelnya ngga bohong ternyata😀 Tapi pengecualiannya, kalau pikiran si Ibu bisa happy ya tubuh juga ringan. Kalau pikiran Ibu nggak happy, trimester satunya diperpanjang sampai waktu yang tak bisa ditentukan :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s