Cerita Kuliah Ibu

The Ending of Mita Karima’s Skripsiyong (2)


Seharian tanggal 20 Des itu lumayan santai, tenang-tenang di bawah hape ditinggal di kamar atas. Begitu sore gue cek, ternyata ada miskol dari Ibu Dosen Pembimbing, 2 kali. DEGG!! Jantung berdebar nggak karuan, ada apa ini Bu Maeyta nelpon? Mau nelpon balik nggak berani, karena kalau memang bener hari ini ngumpulin skripsinya.. gue belum selesai ngerombaknyaaa… Aaak. Panik dan stress. Tapi, tring, kemudian ada ilham untuk kirim sms yang intinya gue mau ke kampus senin besok aja tanggal 23 Des karena skripsi gue belum selesai dan gue sesore ini di rumah, yang si ibu udah tau kalau rumah gue jauh dari Depok.

Deg-degan ngeliat respon si ibu sebenernya, tapi mudah2an si ibu maklum. Dan mudah2an gue bisa nyelesain dalam tiga hari ini, mudah2an juga sekret mau nerima skripsi gue tgl 23 besok.

Alhamdulillah-nya gue nggak sendiri yang ngumpulin tanggal 23, ada Fitrah. Hiks terharu banget bisa bareng-bareng Fitrah. Siang itu kita nunggu di ruang dosen bareng-bareng untuk minta tanda-tangan di softcover skripsi supaya bisa diterima Sekretariat. Fitrah cepet banget, langsung ketemu dospem-nya, nggak pake ditanya2 lagi skripsinya langsung tanda tangan dan kumpulin. Sedangkan ibu gue belum ada. Gue lupa persisnya gimana, intinya sorenya, di saat gue panik karena Fitrah udah beres bisa ikut sidang, gue telpon Bu Maeyta nanya dimana… kapan ke kampusnya, karena gue mau ketemu hari ini, please.

Eh, ternyata si ibu lagi sakit😥 Dan baru ke kampus tanggal 26. Jeng-jeng. Nunggu tiga hari lagi. Bisa nggak ini ya Sekretnya… hiks. Nyesek, bingung, panik, tapi mau gimana lagi? Nggak bisa maksa siapa-siapa. Cuma bisa nunggu ketemu si Ibu tanggal 26. 

Cuma bisa do’a.

Datanglah tanggal 26, ketemu sore-sore sama Ibu. Alhamdulillah ketemu juga. Langsung dapet tanda tangan? Hemm, no way. Hahaha. Dicek dan direvisi abis-abisan dulu gue. Beda abis sama Fitrah. Banyaaaak banget yang salah, dan kesalahannya itu bener. Gimana ya, kalau lo salah tapi nggak bener sih ya udahlah yaa. Tapi ini bener semuaa. Tapi buu… Sekret niih udah mau jam 5 sore.. nggak selesai-selesai revisinya. Beneran gak konsen lagi. Tapi alhamdulillah dapet juga sih TTD-nya. “ya udah nih kumpulin dulu, tapi habis Ashar kamu jangan pulang dulu, balik lagi kesini  saya tungguin. Masih banyak yang kurang ini skripsi kamu..

Keren banget ini si Ibu. Hahaha, gue ketawa dalam hati aja. She’s a busy personi was lucky enough being with her this long. Karena si Ibu selalu aja ada urusan, ada yang ngajak ngobrol pula. Tapi dia mau meluangkan waktu banyak untuk gue. Alhamdulillah banget sih, walaupun stres juga gue revisinya bejibun. Stres pula bisa nggak ini ikut sidang kalau ngumpulinnya baru tanggal 26 TT___TT

Karena motivasi si Ibu, gue beranikan diri aja ke Sekret. Membawa segala berkas yang diperlukan, udah setengah diterima tuh sama Ibu Admin-nya, nggak ditanya yang gimana-gimana. Beliau cuma bilang, “liat aja nanti SIAK nya ya bisa apa engga ikut sidang..” Hiyah lho, tetep sih harap-harap cemas itu belum lega sepenuhnya. Hahaha.
Eh tapi tiba-tiba Ibu Admin A berhenti di satu berkas, yaitu surat TTD bimbingan. Yap, surat kuning gue itu mungkin berbeda dari mahasiswa lainnya karena ada 2 dospem yang TTD disitu. Kukira nggak papa kayak gitu, dan ternyataaa…

Itu dipermasalahin sama Ibu Admin. Bahkan ada Ibu Admin B, secara tegas ngomong ke gue, “nggak bisa! Kamu gak bisa ikut sidang ini!

Innalillahi…

Gondok banget gue. Jadi setengah berkas diterima, setengahnya lagi dibiarkan begitu aja. Yes, gue ditinggal pergi. Mereka kayak sebel gitu. Sedangkan gue cengo. Nyehh…. langsung lah gue ke atas, ke ruang dosen lagi ngadu ke dospem tersayang. “Bu…. saya nggak bisa ikut sidang… surat kuningnya buat ibu maeyta harus ada tersendiri, gak boleh digabung dengan ibu nvrmala… huhuhu.”

Beliau syok. Gue apalagi.
Tapi bagus kan mit, nggak jadi revisi?
Hishh, siapa bilang?
Lanjut revisi laaah!
Hahahaha.
Revisi lagiiiiiiii…. BANYAK. Ya iya gue nggak konsen lah, lebih nggak konsen dari yang pertama tadi. Haha. Si ibu berkata lagi begini, “bisa, kamu bisa sidang. Kamu lapor dan minta bantuan sama koordinator skripsi, nanti saya ngomong ke Pak ******* dan sekret, siapa sih tadi yang nggak ngebolehin? Pokoknya kamu bisa sidang, ini benerin dulu skripsinya.

Teteup, si ibu dospem kekeuh untuk revisi. Gue seneng dimotivasiin kayak gitu… terharu, deg2an, cemas, panik, semua jadi satu lagi. Subhanalloh. Beratnya dikayak giniin. Mau nyalah-nyalahin diri sendiri karena kemarin di awal semester udah nunda, tapi bisa apa ke depannya coba kalau nyalahin diri sendiri? -_- Nggak akan mengubah keadaan juga kan. Ya harus diperjuangin ini. Itu yang ada di otak gue selama perjalanan pulang maghrib-maghrib dari Depok ke Bintaro.

Setelah sholat Maghrib di mesjid Lebak Bulus, gue coba hubungin salah satu koordinator skripsi via Whatsapp. Kata bu maeyta curhat sama dia aja gapapa. Yaudalah, curhat kan gue.. setelah curhat, dengan cukup gampang dan cepatnya dia nyaranin gue untuk mundur di semester berikutnya aja. JEDERRR. Gue disuruh minta bantuan sama dia, tapi dianya nyuruh gue mundur. Kata bu koordinator, gue akan merepotkan dospem dan dosen-dosen penguji nanti kalau tetap memaksakan untuk sidang semester ini.. “lagian kan udah lewat pengumpulannya tanggal 20 kemarin…

Hiks. Gak membantu banget curhat sama si ibu ini, malah sukses bikin gue down se-down-down-nya gue.
Di angkot gue nahan nangis. Udah nggak bisa kepikiran revisi yang ada di map dalam genggaman tangan gue sekarang ini. Bingung. Sedih. Jadi satu. Sampe rumah, gue kunci kamar, cari selimut, dan nangis sejadi-jadinya. (bersambung)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s