Cerita Kuliah Ibu

The Ending of Mita Karima’s Skripsiyong (1)


Nggak ada yg namanya kebetulan :”) Terinspirasi dari copas seseorang di grup Whatsapp (cek post di atas :D). Sekarang mau cerita sedikit tentang ending-nya perjalanan skripsi Mita Karima yang udah di-tweet sebagian tetapi karena kepanjangan agaknya harus pindah ke blog. Hehe.

Geli sendiri inget2 bimbingan kilat sama Bu Maeyta hihi… si anak bawang ini lulus juga, alhamdulillah :)) Kerjanya ngomelin gue mulu sebenernya, dibilang, “ini nih anak bawang, tiba2 dateng, minta dibimbing deadline-nya 3 minggu doang..” :p Iya, karena suatu kondisi yang memaksa, gue ganti dosen pembimbing dan bimbingan ke dosen baru ini, which is Bu Maeyta, dilakukan tiga minggu aja sebelum deadline pengumpulan softcover skripsi tgl 20 Desember. Udah dua kali ketemu, tetapi karena beliau tau gue masih running data, jadi gue disuruh selesain dulu dan tanggal 17 Desember akhirnya ketemu lagi dengan beliau jam 8 malem di ruang dosen ekstensi. Ini sih emang gue yang salah, lupa kalo macetnya jalanan pas pulang kantor itu memang separah itu, gue berangkat dari Bintaro jam 5 sore, naik angkot dan bis yang biasanya makan waktu 1-1,5 jam jadi 3 jam-an. Fiuh.

Iya, itu salah gue. Tapi Bu Maeyta malah nggak enak sama gue, karena dia pas lagi ada bimbingan juga. Harusnya gue kan gapapa banget ya ngalah, secara gue telat. Tapi setelah beliau tau gue jauh2 dari Bintaro, bimbingannya jadi bergantian :”) Baik yah, tapiii… kalo menyangkut isi skripsi sih no excuse. Hahaha. Inget kan deadline tgl 20, dan itu tanggal 17. Gue kira awalnya skripsi gue akan baik2 aja jadi bisa cepet dikumpulin tanggal 20, eh tapi engga lho. Abis banget itu skripsi gue banyak banget salahnya. Yang fatal menurut gue sih, waktu itu bimbingan sama Bu Nvrmala gue boleh gabungin dua model dalam satu skripsi, walaupun memang pendukung jurnalnya belum dapet seperti apa yang gue inginkan. Dan Bu Maeyta ngeh sama hal itu, minta jurnal pendukungnya untuk mendukung model gue. Hmm.. kalo dipikir sekarang sih, nggak ada yang salah sih ya. Tapi entah kenapa, gue depresi abis kemarin. Mungkin karena panik ya..

Malemnya gue nginep di PPM, mencari pencerahan hati dari canda tawa anak PPM kala itu :’) Besoknya akhirnya gue ke Perpus Pusat untuk cari jurnal lagi, panik banget, yes, Mas Akib nenangin gue. Alhamdulillah agak tenang. Tapi nggak ketemu jurnalnyaaaaaa… hwaaaaa….. syedih. Harus gimana ini.. dan ting! Alhamdulillah, gue kayak dikasih ilham sama Alloh untuk ngerombak skripsi gue. HAH? APA? Iya, NGEROMBAK skripsi gue. Jadi awalnya gue mau liat minat beli mobil hybrid dari kepuasan dan komitmen konsumen Toyota, karena ada gejala-gejalanya bahwa konsumen Toyota di Indonesia ini memiliki tingkat kepuasan yang tinggi, nah terus gue mau meneliti, karena mereka puas, mau gak mereka beli lagi mobil Toyota tapi versi hybrid-nya. Mungkin terlihat memaksa, tapi asalkan ada jurnal pendukungnya, penelitian itu bisa gue lanjutkan. Nah jurnal yang gue punya itu cuma sampe: kepuasan -> komitmen -> kesetiaan -> minat membeli kembali; nggak ada yang sampe minat beli mobil hybrid. Yang diminta ibunya, yang sampe hybrid tadi.

Ngerombak ini akhirnya adalah gue buang semua hybrid things di skripsi gue. Jadi, cukup pake jurnal yang ada, yang tentang kepuasan ->komitment -> kesetiaan -> minat membeli kembali. Karena jurnal yang ada itu meneliti di Amerika, nah gue meneliti di Indonesia. Dan membuang hal mengenai hybrid di skripsi gue cukup memakan waktu, BAB 1, BAB 2 dan BAB 3 ditulis ulang, BAB 4 juga udah pasti TT_TT

Dan gue melewati waktu pengumpulan tanggal 20. Jadi sebenernya awal pengumumannya itu tanggal 2-3 Januari 2014 lho, terus Sekret Ekstensi mengubahnya menjadi tgl 20. Agaknya masih jadi isu gitu kan, jadi gue santai aja lah gak ngumpulin tgl 20. Tgl 20 gue di rumah, mostly gue di ruangan bawah, hape ditinggal di kamar. Baru ke kamar sore2, yang ternyata ada missed call dari Ibu Maeyta. Jeng jengg.. panik lah gue. Gue dicariin, dan gue gak ngejawab. Gue tanya temen2, mereka udah pada ngumpulin. Ada yang nenangin, “dateng aja mit hari senin nanti… gapapa kok, atau lapor ke dosen koordinator skripsi minta bantuin.” Ada juga yang, “nggak tau mit boleh apa engga ya hari senin, sekret bilang sih ditunggu sampe jam 7 malem ini.”

Weks. Kemarin selasa gue baru malem2 ke Depok, sekarang kayak gitu lagi? Nggak mauuuu.
Tapi kalo engga, gue bisa sidang gak iniih.
Campur aduk rasanya, deg2an gak karuan.
Sebelumnya, balas telepon Bu Maeyta dulu ini! Gue harus jawab apa? Aaaakkk… (bersambung)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s