Uncategorized

Cerita Sebelum Hamil


Abis baca cerita proses kelahirannya temen-temen yang nikah muda juga, bener-bener pingin secepatnya ngerasain itu juga! Gimana ya cerita gue nanti~ seseru apa ya kehamilan dan kelahiran anak gue nanti~ seseru apa ya gue dan suami merawat anak-anak~ aaahh~ mupeng deh liat foto temen-temen gue itu sama anak-anaknyaa X)

Ngebayangin sendiri, gimana jadinya ya muka gue sama muka suami dijadiin satu di muka anak nanti. Siapa yang lebih dominan nanti di muka anak-anak gue… wkwkwkwk. Ngga sabar aja bawaannya🙂 Gue suka banget ngomentarin muka-muka turunan keluarga suami gue soalnya. Betapa miripnya mereka satu sama lain. Unik. Cowok dan cewek tapi mukanya sama… Iiih, seneng liatnya. Seneng liat muka identik di keluarga suami. Kayak Mas Akib mirip banget sama Mba Ukik (kakak ke2), Mba Anis (kakak ke3) plus Pika (adik pertama). Sama Ndaru dan Yusup (adik ke2 dan ke3) juga mirip sih, tapi versi cowoknya. Kalo cewek-ceweknya, miriip deh. Entah kenapa gue seneeeng banget liatnya x))) Hihihi

Eh kenapa jadi cerita muka? Padahal rencana awalnya ngga gitu, :p

Jadi ide awal tulisan ini adalah… emang banyak temen gue yang sama-sama nikah muda juga udah punya anak, lagi asik-asiknya menggendong bayinya🙂 tapi banyak juga yang belum hamil, dan banyak juga yang sempat merasakan kehamilan tetapi ternyata harus dikembalikan lagi kepada Alloh sebelum lahir. Sedih-sedih ceritanya, ikutan merinding denger cerita mereka. Ikutan berdoa, semoga mereka diganti oleh Alloh dgn yang jauh lebih baik. Alloh kan membuat seperti itu pasti punya maknanya sendiri. :’) Dan lagi, yang paling polnya adalah, jaminan surga buat ibu yang keguguran. Bayinya yang meninggal itu akan menjadi pelayan di surga mereka. Subhanalloh. Indah ya balasan di akhirot nanti? :’)

Dan betapa kuatnya mereka menghadapi cobaan tersebut, membuat gue belajar banyak hal. Melahirkan maupun keguguran mempunyai cobaan masing-masing. Rata-rata cerita temen gue yang lahiran itu juga luar biasa banget. Bener-bener di ujung tanduk antara hidup dan mati untuk ngelahirin itu. Serem bayanginnya, apakah gue nanti kuat ya? Tapi penasaran dan pingin :) Pun yang keguguran, apakah gue kuat jika diberikan cobaan seperti itu? Masya Alloh. Tiba-tiba jadi wordless.

Gimanapun itu cerita temen-temen gue, gue disini juga punya sedikit cerita untuk dibagikan. Buat temen-temen yang udah nikah dan belum pernah hamil seperti gue🙂 Sama kayak cerita di atas sebenernya, pasti, pasti Alloh punya maksud tersendiri kenapa kita masih dapat menikmati pacaran berduaan aja sama suami sejauh ini🙂 Pasti, dan pasti, ada waktu yang paling barokah untuk kita dapat merasakan proses memiliki anak tersebut🙂 Dan gue mau bilang, bersyukurlah buat temen-temen yang udah punya anak dan segera hamil setelah menikah.

Karena ternyata, ada satu perjuangan lagi untuk mencapai tahap kehamilan lho.

Yap. Sempet curhat sama beberapa temen yang belum hamil, betapa kita berharap-harap cemas setiap haid nya mundur sampe dua mingguan. Kirain hamil, eh ternyata besoknya dapet. Wkwkwkwk seru deh kalo cerita-cerita tentang ini. Di-php (pemberi harapan palsu) sama peyut. Hihihi.

Beberapa waktu yang lalu gue memberanikan diri untuk memeriksakan alat vital gue ke dokter kandungan. Beberapa minggu sebelumnya, gue merasa ngga nyaman banget dengan alat vital gue ini. Gatel, memerah, dan setiap bepergian selalu deh di pakaian dalam gue itu muncul putih-putih, banyak😦 Gue penasaran banget sebenernya ini kenapa sih. Tapi gue bingung mau cerita ke siapa. Dan yaudah akhirnya gue biarin aja.

Okelah, beberapa hari kemudian keluhan tersebut hilang. Tapi putih-putihnya masih sedikit ada sih, eh masih agak gatel juga sih. Tapi gue tetep melakukan hubungan sm suami gue. Setiap sebelum berhubungan itu selalu gue bersihin dulu alat vital gue. It’s ok pada awalnya, eh tapi dong, tiba-tiba muncul darah aja lho. Darahnya muncrat dan ngalir banyak gitu. Serem banget. Suami gue panik, ya sama, gue juga panik. Dikiranya itu darah haid, tapi gue merasa hari itu bukan tanggal haid kok. Udah gitu darah yang keluar itu darah segar, bukan kehitaman seperti darah haid. Beda deh pokoknya. Suami gue langsung ngeberhentiin dong, doi ngeri lah berdarah gitu. Ngga boleh juga kan, berhubungan saat haid yang dikira suami, itu darah haid. Padahal gue masih mau -__-

Hahaha. Insya Alloh nih, gue bilang sama suami, itu bukan haid deh. Coba kita liat besok ya. Ternyata beneran, gue ngga haid. Darahnya berhenti. Gue bisa sholat seperti biasa. Kemudian malamnya kita coba lagi untuk berhubungan. Dan, saat dimasukkan, ngga berapa lama kemudian darahnya muncul dan muncrat lagi. Huwaaaa :'((( Sedih banget deh. Jarang-jarangnya ketemu suami, eh begitu ketemu malah ngga bisa berhubungan >_<

Dan ternyata esok harinya, sampe beberapa hari kemudian, gue ngga haid. JLEB. Sumpah, INI GUE KENAPA? Coba lah gue browsing kan, mulai dari keluhan pertama gue tadi di atas. Dan gue ketemu di suatu website, jawabannya ini:

“Setelah berhubungan intim selalu berdarah pada vagina perlu diperhatikan warna darah yang agak kecoklatan, menggumpal atau darah segar.
Bila yang keluar adalah darah segar dan selalu keluar setelah berhubungan, maka kemungkinan terbesar adalah trauma pada saluran vagina pada saat berhubungan. Untuk menghindari hal ini, lakukanlah foreplay yang lebih lama saat akan berhubungan intim sehingga vagina terlubrikasi dengan baik, bila kurang masih belum mencukupi, dapat menggunakan pelumas buatan.
Adanya darah setelah berhubungan intim harus selalu diwaspadai, karena dapat merupakan salah satu tanda adanya kelainan pada mulut rahim (serviks). Adanya erosi (luka) pada mulut rahim, polip pada mulut rahim, infeksi pada vagina (vaginitis) yang membuat dinding vagina tipis atau pun cervicitis (mulut rahim terinfeksi) atau hanya masalah hormonal saja yang menjadi penyebab masalah anda. Selain, kemungkinan yang paling berbahaya adalah kanker mulut rahim (serviks).

Jangan anggap enteng masalah yang anda derita, sebaiknya bu Lisna berkonsultasi dengan dokter kandungan untuk pemeriksaan yang lebih seksama.”

Nah lho. Panik gue.
Ada lagi di website-website lainnya, kebanyakan di forum sih. Jadi ibu-ibu saling curhat masalahnya. Ada yang seperti gue juga. Mengeluarkan cairan putih-putih dari vagina, ternyata itu keputihan girls. Dan untuk yang gue alami, menurut beberapa sumber di web, putih-putih yang gue alami kan berwarna putih susu, banyak, dan ada bintik-bintik seperti nasi… itu termasuk keputihan yang tidak normal. Banyak yang menyarankan memakai obat itu lah, pake panty-liner lah, dan lain lain, tapi lebih banyak lagi yang menyarankan untuk segera ke dokter.

Karena ujung-ujungnya bisa ke kanker serviks (naudzubillahimindzalik), dan bahkan ada ya seorang ibu yang cerita, dia udah berapa bulan hamil gitu, tapi keguguran gara-gara kuman di keputihannya yang udah parah. T_T

Ke dokter lah gue kan. Beranikan diri aja deh. Entah kenapa waktu itu gue ngga nyari dokter kandungan cewek ya, karena mikirnya paling cuma konsultasi, ngobrol-ngobrol aja, atau engga di USG, kayak waktu pertama kali ke dokter kandungan untuk memeriksa kenapa haid gue ngga normal. Datanglah hari Sabtu, bulan Januari lalu, gue dan Dika (ngga sengaja nemenin) ke RS Gandaria untuk konsultasi dengan Dr. Febriansyah Sp.Og. Sempet browsing juga tentang dokter ini, katanya lumayan oke lah. Dokternya pinter masih muda, ngomongnya juga enak, katanya gitu.

Nunggunya lamaaaaaaaaaaa banget. Dari yang pertama gue excited banget ngobrol sama Dika, sampe 2.5 jam kemudian jadi garing -_- Ini kapan gue masuknya. Hahaha.
Setelah masuuk… oya, sebelum masuk ke ruangan dokter, seperti biasa, gue diperiksa dulu tensi-nya sama suster yang jaga depan ruangan. Ternyata si suster nanyain sekalian keluhannya apa. Mungkin supaya cepet kali ya di dalem, pikir gue. Ya udah gue ceritain panjang lebar, keluhan-keluhan gue di atas. Dan begitu masuk ruang dokter, bener, Dokter Febri liat keluhan yang udah dicatet tadi sama si suster, terus nanya bentar, dan langsung bilang, “Pemeriksaan dalem ya?”
Karena ngga ngerti maksudnya, gue iya-in aja. Kemudian gue disuruh tiduran di kursi pasien di pojok ruangan dokter, si suster nutup gorden pojok ruangan tersebut, dan nyuruh gue untuk buka celana. DEG. Kageeeettt. Dika pun kaget. Huahahaha. Gue mau diapaaaiiin~

And then girls, aaaaakk ini agak memalukan, hahaha tapi ini buat pelajaran juga sih. Nanti kalau kalian kayak gini juga, mending ke dokter perempuan aja yaaaahh. Hihi
Yak intinya, gue disuruh duduk dengan kedua kaki terbuka, dan dokter memasukkan sesuatu ke alat vital gue. Si dokter sendiri yang masukin. Huhu malu. dan gue tegang banget, kata dokter, lemesin aja, jangan tegang.
Hmppp. Dok, gimana mau lemes, itu… ituuu……… aaaaaaaaaarrrggghhhh >_<
Lebay. Hahaha. Tapi gue deg2an parah.
Well, cuma sebentar sih. Kayaknya si dokter ngambil sampel deh, soalnya dia bilang kemudian, setelah gue memakai celana kembali, gue harus ketemu dia lagi untuk liat hasil lab-nya. Setelah gue ngeh, ternyata apa yang dilakukan dokter tadi adalah pemeriksaan pap smear. Salah satu langkah dini untuk memeriksa adanya tanda-tanda kanker serviks. Tampak mengerikan yah.

Tapi setelah seminggu kemudian gue kembali ke dokter, setelah seminggu itu gue rutin minum antibiotik dan memakai Lactacyd (obat pembersih daerah kewanitaan yang disarankan dokter), gue akhirnya mengetahui hasilnya. Alhamdulillah. Ternyata gue sehat, cuma, keputihan dan gatal-gatal, serta darah yang keluar itu, karena adanya infeksi dari kuman Pseudomonas Luteola. Kata dokter, kuman itu kebanyakan adanya dari air yang kotor, dan kebanyakan juga terdapat di rumah sakit. Sampe si dokter ngira gue kerja di RS, nah gue kan di kosan/rumah/kampus aja. Nah lho.
Haha, well, alhamdulillah gue sehat, dan keputihan gue pun sudah jauh berkurang. Berikut tips-tips yang gue dapat dari dokter dan suster kemarin.

Untuk menjaga daerah kewanitaan:

  1. Daerah kewanitaan kita ternyata harus super kering, girls. Ngga boleh lembab, karena kemungkinan besar kuman akan mudah berkembang biak di dalamnya. Hiiy.
  2. Untuk tetap kering, dokter dan suster menyarankan agar kita selalu membawa handuk kecil untuk mengeringkan vagina kita setiap habis buang air kecil/besar. 
  3. Sama sekali tidak disarankan untuk memakai panty liner dan tissue untuk mengeringkannya.
  4. Bahkan, lebih baik kita siapkan celana dalam tambahan dibandingkan memakai panty liner. Kalaupun terdesak harus memakai panty liner, ganti setiap 3 jam sekali. Tapi tidak disarankan memakai panty liner.
  5. Pakai celana dalam dari bahan katun, jangan yang ketat untuk memberi ruang untuk daerah kewanitaan kita ‘bernapas’.

Mencegah jauh lebih baik daripada mengobati. Banyak pelajaran lagi yang gue dapat. Dan menurut gue, hal tersebut adalah perjuangan untuk bisa hamil. Belum lagi nanti kita harus mencocokkan tanggal berhubungan dan lain-lainnya. Hihi, yes, hidup itu memang penuh dengan perjuangan. Again, bersyukurlah yang udah bisa punya anak cepet yaaa ^^
Sekian dan terima kasih sudah membaca cerita inii.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s