Uncategorized

“Mirip sama…” (Nostalgia Part 1)


Tiba-tiba pingin nostalgia deeeh… hehehe. Terinspirasi oleh Could It Be-nya Raisa yang gue dengerin saat belajar untuk ujian Akuntansi Biaya. Berkali-kali denger lagu itu memang selalu inget hari pertama gue kenalan sama suami, liriknya pas bangeeet x)

Eh tapi………. sebelum cerita yang ngepasin ke liriknya Could it be itu… gue mau bongkar rahasia dulu nih. Belum pernah cerita ke siapa-siapa, suami pun belum aku ceritain hihi. Cuma disini deh gue bongkar. Btw, emang rahasia tentang apa sih?
Gini lho.. kan banyak yang nanya tuuh.. “kok bisa sih mit sama akib? lo udah suka atau gimana sih?
Dan selama ini aku jawabnya cuma: “Nggak tau ya… entah kenapa gue emang tertarik sama dia, entah darimananya..
Bohong tuh padahal😛 hahaha. Aslinya ngga gitu, aslinya aku tertarik sama mas akib itu karena…

Aku ini suka banget sama yang namanya easy listening music (mas akib nih yang menyadarkan aku hehe). Mau musik indonesia, inggris, jepang.. pokoknya yang nangkep di telingaku ini rata-rata lagu yang easy to listen and understand. Kebanyakan lagu ceria gitu, hmm banyak juga sih lagu galau yang kupunya dan kudengerin, tapi yang lebih mendominasi itu lagu-lagu yang kalau didenger itu bawaannya bikin seneng. Bikin senyum-senyum terus. Bikin semangat!😀
Gue banyak nemuin lagu-lagu seperti itu di musik Jepang. Ada lho… di Jepang itu yaa… liriknya itu galau banget! Sedih banget! Tapi musiknya itu nge-beat! Terus di akhir lirik biasanya ada kata-kata motivasinya… keren banget deeh hehe *eh kenapa jadi promosi gini?*

Anyway, di Indonesia saat masih single kemaren.. masih jarang banget yang menawarkan lagu jenis seperti yang gue suka. Heran banget, Indonesia tuh kenapa sih isinya lagu galau semua!? Bahkan ada liriknya yang hampir mau mati (gara-gara putus pacaran doang misalkan). Duuh. Ngga suka. Dan setelah gue mengerti sekarang, ternyata kenapa begitu banyaknya band-band dan lagu galau di Indonesia itu sebenernya ya karena karakteristik masyarakat Indonesianya itu sendiri. Istilah ekonominya, permintaan dari konsumen Indonesia untuk pasar musik itu yang mellowmellow, jadi otomatis penawarannya berusaha memenuhi permintaan itu biar laku lagunya. Pantesan nggak abis-abis lagu galau di negara ini T_T

Oke gue bukannya ngga suka lagu galau, cuma ngga suka yang terlalu berat gitu. Pokoknya yang memenuhi syarat easy listening baik lagu galau dan lagu bersemangat menurut gue saat itu (sebelum menikah) adalah lagu-lagunya RAN. Eh, Maliq n The Essential juga suka siih… Tangga juga siapa lagi yaa. Lupa. Ya pokoknya waktu itu lumayan nge-fans sama RAN, ngga yang lebay gitu sih. Biasa aja. Tapi suka, tapi biasa aja. Tapi ya suka (halah ribet). Tapi selain suka dengan lagu, lirik dan music video-nya, somehow
entah kenapa… gue suka liatin gerak-geriknya Nino RAN. Tau kan ya?😀

Menurutmu gimana?
Nothing special ngga sih fisiknya? Ngga kayak… misalkan Vino G. Bastian yang tinggi dan kata orang ganteng, atau Christian Sugiono yang tinggi plus kebule-bulean. Gue jauh lebih tertarik liat si Nino daripada artis lelaki Indonesia lainnya. Oh ya. Emang aku pernah nonton RAN manggung juga, jadi pernah liat tingkah laku mereka secara langsung.
Dan, iyap, gue suka sama si Nino. Gimana ya… kecil sih dia, tapi terlihat gesit dan lincah gitu. Rasanya pingin gue peluk. Wahahaha. Aneh banget.

Nino RAN @ Kulakukan Semua Untukmu Music Video

Rasa suka itu ngga gue umbar-umbar. Cukup disimpan dalam hati rapat-rapat, makanya ngga ada yang tau kalau sebenernya tipe cowok favorit gue itu yang kayak Nino RAN. Kecil, gesit, lincah, dan minta dipeluk #eh. Hahahaha. Naaaaaaah… setelah dua tahun ngekos di Depok, gue kembali ke Bintaro karena magang dan kuliah (yang ngga perlu pake ngekos). Otomatis, gue kembali ke lingkungan tempat ngaji gue dari kecil dulu. Di mesjid Zakki. Kembali menjadi orang baru disana, padahal mukaku muka orang lama banget. Haha. Dan…… jeng jeng! Kok gue menemukan sesosok orang yang kecil, gesit dan lincah ya… kok, kok, kok, kayak Nino yaa…

Otomatis lagiiiiiiiii….. mata gue selalu mengikuti sosok itu. Beneran lho. Beneran ngikutin. Penasaran aja gitu. Kok ini orang mirip sama Nino ya… tanpa perlu kalian kasih tau, kalau sebenernya sih emang cuma gue doang yang bilang dia mirip sama Nino, wkwkwk.

Well, beberapa kali ngeliat sosok itu di beberapa acara mesjid. Penasaran. Udah gitu ya… kenapa itu orang selalu ada di acara-acara mesjid? Kenapa itu orang muncul lagi muncul lagi di depan mata gue?? (err itu sih mata gue aja yang ngikutin dia terus hehe xD) Eh ternyataaaaaaaa…. tiba-tiba aja aku direkrut jadi anggota Buletin Generus yang baru, dan saat tim Buletin ngumpul pertama kalinya aku baru ngeh sosok itu juga bergabung dalam tim, dan akhirnya gue tau nama dari si kecil, gesit, dan lincah ala Nino tapi versi orang Bintaronya, adalah:

(bunyi genderang drum)

Yap. Akib Panduarbyanto.
Siapa dia?
Calon suami gue di kala itu, alias suami gue saat ini.

Ini dia suamiku🙂

Lumayan mirip kaaaan? :p Hahaha, super subjektif alias biased.
Di pertemuan pertama Tim Buletin Generus yang ada gue-nya, itulah awal perkenalan gue sama mas akib. Dan di awal itulah yang ngepas banget sama Could It Be-nya Raisa. Dan di hari itu juga lah hidup gue jadi super seru… karena ada mas akib disana pastinya. Hihihi. Gimana kelanjutannya? Baca postingan berikutnya ya. See you😉

P.S: Tau gak temen-temen… sekarang tuh kalo liat Nino RAN, gue malah deg2an. Serrrr gitu rasanya. Bukan karena apa-apa. Tapi karena langsung inget sama suami.
😀 hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s