Uncategorized

Sesabar Siti Hajar


Mau pulang sekarang mit? Kok cepet? Eh iyaa… lo ada suami sih ya di rumah. Enaknyaaaaa.. pulang-pulang, malem-malem ada yang menanti di rumah. Lah gue? sendirian gini…. huhuhu.

Berikut sepotong ucapan teman, kemarin saat gue mau pulang kuliah setelah ujian. Cukup nyess waktu dia bilang gitu.
Wong suamiku aja lagi di bogor sampai desember nanti. Sama kali kita. Sendirian malam ini di kamar, hihihi.

Iyes. Mas Akib sekarang lagi menjalani Diklat dan Pra-Jabatan untuk pengangkatannya menjadi PNS nanti. Seneng banget akhirnya tiba juga saat-saat ini. Setelah kemarin berbulan-bulan ditunggu penantiannya oleh seluruh alumni STAN 2011 yang dapet penempatan di BPKP. Setelah kemarin berbulan-bulan terkatung-katung nasibnya menjadi anak magang. Hehehe. Alhamdulillah Mas Akib diangkat jadi CPNS 1 Oktober kemarin. Alhamdulillah juga BPKP termasuk yang paling cepat mengadakan Diklat/Prajab ini dibandingkan yang lainnya🙂 Yang artinya proses untuk menjadi PNS itu ya insyaAlloh ngga akan lama lagi (ditunda-tunda) pelaksanaannya.

Sempet kaget sih kemarin pas suamiku bilang jadwal Diklat/Prajabnya ini, karena dadakan dan menurutku tiba-tiba banget. Seingetku dua minggu sebelumnya baru dikasih tau, tapi ya cuma begitu aja suamiku ngasih taunya. Eeh mendekati hari H-nya suami kemudian ngasih tau kalau Diklat/Prajabnya ini lamanya hampir 2 bulanan. Beuuh. Syok banget. Ditinggal suami seminggu sih insyaAlloh masih kuat. Tapi dua bulan? Oh no, i can’t imagine it.
Terus kata suami tempat Diklat/Prajabnya itu bisa di Bogor, bisa juga di Makassar.
Lebih parah. And I don’t wanna ever imagine it -_-

Suami cuma nyuruh aku banyakin do’a lagi supaya dapet yang paling barokah. Dan alhamdulillaaaaah banget, ternyata suami dapet Diklat/Prajab di Bogor jadi seminggu sekali masih bisa pulang ke rumah🙂 Yaah walaupun kenyataannya Diklat/Prajabnya itu sampai 10 Desember, tapi masih bisa ketemu suamiii yeyeyey *senyum ceria sepanjang hari* hehehe.

Okey berangkatlah suamiku 15 Oktober 2012 kemarin ke Bogor dari Depok dengan motor Scoopy kami dan tas sebesar gunung *eh maksudnya tas yang dipakai untuk daki gunung gitu (bener dong ya sebesar gunung?) hehe. I was support him of course. Tapi ngga bohong, air mataku ngga bisa ditahan untuk ngga mengalir.
Banyak do’a, do’ain aku… rajin do’a malem, dan sholat Sunnah-nya ya sayang. Insya Alloh kita ketemu setiap minggu kok🙂
Gimana ngga menitikkan air mata dikasi pesen kayak gitu. Huhu, bakal kangen banget sama mas. Tapi aku ngga bilang gitu ke suami. Nangis sih, tapi aku bertekad untuk ngga ngomong ‘bakal kangen banget’ ke suami supaya suami ngga berat ninggalin rumah, supaya suami tetap bersemangat menjalani Diklat/Prajabnya.

Ya anggaplah perjalanan mas seminggu sekali ini layaknya mas kalo lagi DL (dinas di luar kantor) kan sering juga aku ditinggal 3-5 hari ke luar kota. Tapi ternyata setelah dijalani… ehem. Berat juga ya ternyata. Seminggu sekali itu cuma dua hari lho ketemunya. Bahkan ngga ada dua hari, karena biasa sampenya Sabtu malem di rumah, balik ke Bogornya Minggu siang. Itu cepet banget -____-

Minggu ini minggu ketiga mas di bogor. Ngga tahan rasanya. Berasa lemes banget. Di rumah ngga ada yang bisa kuajak ketawa dan ngelucu bareng. Huhu kangen.
Tapi kemarin gue dapet nasehat.

Mit, dukungan kamu dan kesabaran kamu untuk ngelepas suami berjuang cari maisyah (nafkah) itu kekuatan terbesar Akib lho! Yakin deh, insya Alloh Akib ngga akan ngecewain kamu. Insya Alloh Akib akan ngebanggain kamu, karena yang dia inget ya kamu sedang sabar, selalu mendukung dan mendo’akanmu dari jauh. Insya Alloh mit!

Sabar kamu ini perjuangan kamu sebagai istri mit. Bahkan ini belum ada apa-apanya lho dari perjuangan Siti Hajar saat ditinggal Nabi Ibrohim. Kamu tau kan ceritanya? Siti Hajar waktu itu masih menggendong bayi Ismail. Saat Nabi Ibrohim memutuskan pergi meninggalkan dirinya dan bayi Ismail tersebut, Siti Hajar bertanya sampai tiga kali kepada Nabi Ibrohim. ‘Apakah ini perintah Alloh?’ Nabi Ibrohim ngga menjawab pertanyaan pertama dan keduanya, tapi di pertanyaan ketiga beliau akhirnya menjawab ‘ya’ dan kemudian pergi berbulan-bulan tak mengabarkan apapun pada Siti Hajar.”

Memang kita tidak akan bisa sesabar Siti Hajar. Tapi kenapa ngga kita jadikan beliau sebagai teladan kita? Teladan dalam hal to’at pada suami, saat ia ditinggal berbulan-bulan tersebut ia tetap menjaga bayi Ismail dengan baik, tidak mengeluh, dan terus minta pertolongan Alloh. Teladan dalam kesabarannya, tidak merengek-rengek pada suami meminta ikut pergi. Tenang mit, insya Alloh selalu ada hikmahnya🙂

Nyesssssssssss…. menusuk banget nasehat ini.
Lagian suamiku jauh-jauh dan berlama-lama ke Bogor juga untuk mencari maisyah buat siapa sih?

:’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s