Cerita Ayah · Cerita Ibu

The Days After Married


Pernikahan itu bukan suatu tujuan akhir, tetapi merupakan sebuah pintu gerbang menuju kehidupan yang jauh lebih lengkap dan sempurna dibandingkan sebelumnya. Banyak orang terlalu fokus akan persiapan akad dan resepsi, tetapi malah melupakan tujuan hidup setelah nikah nanti.

Zaman sekarang? Nggak punya tujuan hidup yang jelas? Duh. Ke laut aja deh.

Haha lebay. Eh tapi itu beneran penting lhoooo…
Lah penting kenapa mit? Harus ya menentukan tujuan itu?
Ya udah sih jalanin aja kali mit hidup ini…. let it floooww… abis nikah, lo jalanin hidup berdua, punya anak, punya cucu, teruuss….. terus apa? mati? Duuuuhhh. Standar banget hidup kayak gitu.
Kasihan banget deh si Bumi, cuma dipenuhin isinya aja tapi nggak ada manfaatnya sama sekali. Bikin rusak dan sempit aja…. ya nggaaaaaaakkk?
Hmpp. Jangan deh yaa, dan gue nggak mau juga hidup gue dataaaaar aja kayak gitu.. mengikuti roda kehidupan tanpa memberikan suatu yang bermanfaat bagi agama, nusa dan bangsa serta dunia. Di dunia begitu-begitu aja, terus kehidupan akhirat pun mau gitu-gitu ajaaa?
Jangaaaan, jangan deh. Beneran.
Mending sebelum jauh ngomongin pernikahan, merasakan kehidupan pernikahan, atau ingin menikah secepatnya…. cepetan deh tentuin tujuan hidup setelah nikah nanti. Jadi begitu kita menikah, tinggal disatuin sama tujuan hidupnya suami. Revisi sana-sini, tambahin dan lengkapin yang diinginkan apa aja, kemudian….. jalanin deh.
Naaaaah, nanti setelah berpuluh-puluh tahun kemudian…. di saat-saat mungkin lagi jenuh dengan suami, atau lagi galau gimana gitu, lihat lagi tujuan hidup ituu…. dijamin jadi semangat lagi deh!๐Ÿ˜€
Emang udah pernah nyoba Mit?

BELOOMMM!! Hahahahaha. Lebih tepatnya sedang menyusun. Hari-hari gue setelah akad dan resepsi kemarin itu, berjalan…. hmm…. cukup indah๐Ÿ™‚ Beberapa hari ini gue jadi rajin mencuci pakaian gue dan suami, menyiapkan makanan untuk suami, sholat berjamaah terus bareng suami, bercanda bareng, tidur bareng, ada yang bisa gue isengin lagi di rumah, punya temen ngobrol di kamar…. tiap harinya berasa rame bangeeet. Ada yang rajin ngingetin sholat, ngaji dan baca Quran juga… 
Bener banget tuh quote yang bilang kalau, 
Nikah ituuu… nikmatnya cuma 1%!! 99%-nya….. NIKMAT BANGEEETTT!!
Nikmatnya bisa pegangan tangan kayak gini niiih! :p
Hehehehe, bener tuh beneeeer. Apalagi ‘itu’-nyaaa… you know kan apa yang gue maksud?
Dan nikah itu full time ibadah lhooooo… apapun yang kita lakukan setiap harinya yang bertujuan untuk memperoleh ridho suami atau membuat suami senang…. itu jadinya ibadah! Kalau ibadah yang kita lakukan karena Alloh… jadinya apa dong kalo gituu? 
Yak! Pahala! Pahala kita nambah teruuuussss. Hihi nikmat banget nggak tuuh?
Nah, setelah merasakan nikmat yang baru beberapa hari ini aja gue rasakan. Tiba-tiba aja gue tersadar bahwa memang menikah ini bukan tujuan akhir. Kayak ada yang nepok jidat gue, terus ngomong,
ABIS NGERASAIN NIKMAT INI, TERUUUUSS??? Udaaah? Selesaaaiiii???
Nggaaaaaaaaaaaakk! Nggak maauuuu. Err, maksudnyaa… gue mau ngerasain nikmat yang berkali-lipat lebih banyak daripada nikmat yang sekarang gue dapet ini. CARANYAAA??
SATU! BERSYUKUR! Ini mah sudah tentu kaaaann… setiap bersyukur, nikmat kita ditambah lagi dan lagi sama Alloh.
DUA! NAMBAHIN TANTANGAN dalam hidup! 
Ini pure pendapat gue yaaa๐Ÿ˜€ Di dalam setiap tantangan itu pasti ada saat-saat kita merasakan susah, sedih, galau, bingung dll kaaan? Di saat seperti itulah, kita dan pasangan akan saling bahu-membahu, tolong-menolong, tetap berjuang untuk nggak susah/sedih/galau/bingung lagi. Naah, perjuangan tersebut yang menurut gue, bakal menambah rasa sayang dan cinta ke pasangan kita. Rasa sayang & cinta-nya suami-istri yg karena Allah itu berarti apa siiiiihhhh? 
Yak! Kamu betul lagiii! Pahala dooong! Berlipat ganda lagi kan pahalanyaa? :DD
Ngerti kan ya maksud gue sampai sini??๐Ÿ™‚
Oke, ngerti mit…. tapi nambahin tantangannya gimana caranya ya? Di setiap tantangan ada galau…. kok kita mau nambahin galau sih miiiit??

The point is, bukan galaunya ya kawan-kawaaaaaan. Tapi bagaimana cara kita untuk mengatasi rasa galau itu yang terpenting. Karena disitulah, kemudian kita akan bertambah dewasa.. makanyaa… galau itu sebenernya boleh kook. Asal abis itu tau gimana cara mengatasinya.๐Ÿ˜€
Nah nambahin tantangan disini… maksud gue.. adalah menentukan TUJUAN HIDUP.
Tujuan itu ditentukan setinggi-tingginya yaaa.. seindah dan sebagus mungkin deh.
Tentuin ini bareng suami. Dijamin lebih indah lagiii. Ini agak nyambung dengan konsep bisnisnya para motivator & enterpreuner yang sedang booming sekarang sih….  misalkan tujuan hidup nanti mau JADI PENGUSAHA BEROMZET MILYARAN RUPIAH/JADI ORANG YANG BISA INFAQ MILYARAN RUPIAH!!, tentuin cara untuk mencapai kesana, misalkan jualan bakso, jualan tanah, jualan hape, jualan………. apapun itu -sesuai passion kamu yang pasti. Kemudian JALANIN DEH! Insya Alloh hidup kita lebih seru deh.
Lebih seru, lebih bermakna, lebih bermanfaat daaaan lebih-lebih lainnya yang positif bangeeettt. Percaya deh!๐Ÿ˜‰
Nggak percayaaa? Yuk kita coba sama-sama…
Karena sejujurnya…. gue belum mencoba, dan baru saja mau mencoba. :p
Hihihi… ayuk siapa duluan yang lebih cepet jadi suksessss????๐Ÿ˜„

3 thoughts on “The Days After Married

  1. aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa *uget uget* mitaaaaaaaaa ~~~~~~X'D seneng deeehh bacanyaa, seneng juga kamunya seneeeng, seneng juga dapet manfaat dan motivasii, seneeeng! Alhamdulillah x'))terus, mau nanya boleh kali.'itu' itu apa ya? .__.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s