Cerita Keluarga Besar

Eyang ku (01)


Dua hari yang lalu, Jumat (24/06) pagi, gue yang masih berusaha untuk membuka mata tersentak dengan teriakan ibu. “Mitaaaaaa! Bangun mit! Jaga rumah di bawah ya! Ibu sama Bapak mau ke Rumah Sakit! Eyang stroke!”

Dar. Sesaat gue syok. Tapi kemudian gw memilih untuk tertidur lagi. Mata, otak dan badan gue masih terlalu capek setelah pulang survey dari Cianjur hari Rabu dan Kamisnya. Setelah sanggup bangun dan akhirnya gue bisa ke bawah, kondisi rumah sepi, cuma ada Reza yang masih tidur juga. Kenapa ya orang di rumah gak ada…. oya… eyang masuk rumah sakit. Saat itu gue merasa tenang aja, deg2an sih memikirkan kondisi eyang, tapi gue merasa… yaudahlah yaa.. *parah gak sih?šŸ˜¦

Hari itu gue sibuk dengan proposal acara CAI Mahasiswa itu, sibuk dengan tagihan gue ke anak-anak utk segera ngumpulin tugas-tugas mereka, sibuk bermusyawaroh dengan sang ketua, ….karena memang hari itu gue merasa banyak banget yang perlu dibenerin dari proposal dan emang jadwalnya bukan lagi ngerjain TA. Jadi otak gue terfokus dengan itu semua.

Kemudian siangnya saat bapak ibu pulang, masuk rumah, mereka langsung ribut nyuruh gue untuk pergi ke rumah sakit jenguk eyang. Tapi gue beneran masih fokus ke proposal itu, masih banyak yang harus gue kerjain, semuanya masih berantakan…. karena itu gue berat banget utk ke rumah sakit. Beraaat banget, beneran deh. Akhirnya karena ibu ngeliat di depan gue penuh dengan tumpukan kertas, jadi gue disuruh di rumah aja dulu utk ngerjain ‘tugas’ dan Lia + Reza yang gantian ke rumah sakit nemenin bapak.

Seketika gue lega, karena bisa lanjutin tugas-tugas menumpuk depan gue itu. Dan -bodohnya- gue berpikir, i’m not that close with her and my father’s family, so better if i’m doing these bunch of tasks…. bodoh. Pikiran terbodoh gue yang pernah ada. Gue merasa gak begitu dekat dengan keluarga bapak, dan serasa ada flashback gitu di otak gue, mengingat banyak kejadian gak mengenakkan yang pernah terjadi sejak gw masih kecil -yang berhubungan dgn keluarga bapak tentunya. Karena flashbcak itulah lagi-lagi gue berpikir yaudahlah yaaaaaaaaa nanti ajaaaaa……

Sabtunya… sekeluarga ke rumah sakit lagi (RS Sari Asih, Ciledug) kecuali Lia. Giliran Lia yang jaga rumah. Sampai di rumah sakit ternyata ketemu Tante Uci sekeluarga plus Mbah Putri + Mbah kakung…. mereka juga pingin ngejenguk eyang. sampai saat itu pula, perasaan gue masih biasa aja…

Tiba di lantai lima, bersama rombongan keluarga ibu ini mulai memasuki kamar eyang. Rame. Banyak banget yang nungguin eyang… ada Om Gatot, Bude Nini, Om Bowo, Tante Yuyun, Shilla cs, begitu tambah rombongan kita -jadi makin rame lagi….. gue paling belakang waktu itu. Karena paling kecil, jadi ya ngalah aja deh, karena itu juga lah gue yang paling terakhir melihat keadaan eyang.

Disini…. hati gue langsung mencelos. Mata langsung penuh dengan air, dan seakan-akan akan tumpah semuanya saat itu. Perlahan, gue mundur ke belakang. Berusaha melihat ke atas, senyam-senyum sm Shilla, menahan supaya air mata gak keluar saat itu. Gak boleh sampe keluar, pikir gue.

“Mbak Mita kenapaa?” tanya Shilla.
“Nggak koook, gapapa… cuma…” mata gue makin berkaca-kaca. Gak bisa tahan air mata ini untuk gak keluar. “aku gak kuat shil… eyang….”
“ah mbak mitaa… kemaren aku juga gitu……,” kemudian Shilla bercerita ttg awal mula keadaan eyang.

Eyang, jumat pagi sekitar jam setengah 1an ke kamar mandi untuk buang air kecil. Setelah selesai buang air kecil tersebut -lupa gimana kronologis persisnya- intinya tiba-tiba badan eyang itu lemes sebelah, dan seketika badannya ngegelosor di kamar mandi. Bude yang denger suara ngegelosor/jatohnya eyang itu langsung manggil Om Bowo utk gedor-gedor pintu kamar mandi, ngeluarin eyang dari kamar mandi. Dann… langsung aja Om Danang ditelpon utk bawa eyang ke RS Sari Asih tersebut.

Setelah dicek dokter, eyang ternyata kena stroke. Badan bagian sebelah kanannya gak bisa digerakkin. Ngomong pun susah…. eyang cuma bisa terbaring di atas tempat tidur, dengan tangan kirinya memegang bola mainan yang empuk supaya terus bergerak. Supaya gak lemes dan males utk bergerak. Kepala eyang pun…. ah, gue gak kuat sebenernya cerita ini…

Kemaren itu, Shilla dan keluarga yg lain, liat tingkah gue jadi ketawa gitu… karena aneh…. gue gak bisa ngedeketin eyaang. Begitu mendekat, mata berkaca-kaca. Gue gak mau eyang liat air mata gue ini, takut jadinya hopeless atau malah menambah ketakutannya. Gak mau…. dan gak boleeeehh… eyang harus husnudhonbillah!!! pikir gue. Ya jadinya gue gak bisa ngedeket2in eyang… hahaha dodol yaaa… lama banget loh itu gue kayak gitu…

Disini gue merasa bodoh sekali lagi telah berpikir “yaudahlah ya” kemarin. Bodoh banget! Miiittt… eyang kan orang tuanya Bapak, eyang itu yang melahirkan Bapak. Bapak kamu loh miiitt….. kamu tega banget kalo sampe punya pikiran kayak kemaren. Ini eyang kamu miiitt…. eyang kamu… yang pernah ngerawat kamu jugaaa…. *jleebbbb. Maaf ya eyaang… maaf aku punya pikiran kayak gitu…šŸ˜¦

Begitu berhasil berkomunikasi sama eyang… gue malah gak ngerti apa yang eyang ngomongin. Eyang cuma bisa ngomong sepatah-patah, kepalanya cuma bisa nengok ke sebelah kanan. Mulutnya gak bisa tertutup, bibirnya kering, tapi cahaya matanya itu yang bikin tenang. Cahaya matanya masih ceria seperti dulu, “Gi – ma – na mit ka – mu?? udah de – wa – sa ya… ka – mu u-dah ga – dis….”

Aaaaaah eyaaaaaaannggg, dua minggu yang lalu kan kita baru bercakap-cakap dengan lancarnya. Kenapa sekarang kayak gini siiihh? Ya Alloh, aku gak mau liat eyang kayak gini……………….

*brb yaaah… gue beneran gak kuat. Hehe ini air mata gak berhenti utk terus turun di pipi gue*

3 thoughts on “Eyang ku (01)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s